Thursday, 9 October 2014

DEFENSE MECHANISM

Defense mechanism (Alwisol, 2009, 23) adalah suatu strategi pertahanan yang diperankan oleh ego yang dimiliki suatu individu untuk melawan impuls id dan menentang tekanan super ego pada realitas eksternal. Defense mechanism membantu individu dalam melakukan fungsi penolakan dari impuls instingtif yang tidak dikehendaki dan melindungi dari kecemasan yang berlebihan. Cara yang digunakan oleh ego untuk mereaksi bahaya impuls id yang tidak dihendaki terswbut dibagi menjadi dua, yaitu:
1.      Berusaha menjaga impuls agar tidak goyah dan tidak keluar sebagai tingkah laku yang sadar.
2.      Berusaha mengalihkan atau membelokkan impuls ke arah yang lain sehingga tidak terlihat sebagai wujud aslinya.
Alwisol (2009, 24-29) membagi defense mechanism dalam beberapa bagian, yaitu:
1.      Identifikasi (Identification)
Identifikasi merupakan cara yang digunakan untuk mengurangi tegangan yang terjadi dengan meniru, mengadopsi atau mengindetifikasi diri terhadap individu lain yang dianggap telah sukses dalam melampiaskan hasratnya. Identifikasi yang bersifat positif disebut sebagai introyeksi, yaitu suatu proses pengembangan superego dalam diri dengan melakukan identifikasi nilai-nilai dari orangtua. Contohnya, Dian adalah seorang remaja yang begitu mengidolakan artis K-POP bernama Park Jiyeon. Menurutnya, Park Jiyeon adalah sosok yang begitu sempurna, cantik dan kompeten dan bernyanyi. Dian kemudian mengidentifikasi Park Jiyeon dan melakukan peniruan terhadap artis idolanya tersebut, peperti gaya rambut, gaya dalam berfoto, hobi menyanyi dan juga hobi nge-dance.


2.      Pemindahan/reaksi kompromi (Displacement/reaction compromise)
Displacement adalah suatu proses pertahanan diri dengan mengalihkan emosi kepada orang lain yang dianggap lebih lemah (objek yang dapat mereduksi tegangan) karena tidak mampu melampiaskan emosi kepada individu yang dianggap memiliki kekuatan lebih besar, meskipun individu tersebut yang telah memuncul emosi dalam dirinya. Contohnya, Andi adalah seorang mahasiswa pada suatu PTN di Makassar. Suatu hari, Andi diberi tugas oleh dosennya, Andi mengerjakannya dengan maksimal namun dosen mengatakan bahwa tugas Andi sangat buruk. Andi kemudian mendapat omelan dan ceramah dari dosennya namun Andi hanya diam saja. Sesampai di rumah, Andi bertemu dengan adiknya, ketika adik Andi bertanya sesuatu kepadanya, Andi langsung memarahi adiknya dan memberikan omelan seperti dosennya tadi. Andi melampiaskan emosi kepada adiknya sebagai bentuk mereduksi tegangan.
Reaction compromise terbagi menjadi tiga, yaitu:
a.       Sublimasi adalah suatu reaksi kompromi yang dilakukan oleh individu ke arah yang lebih positif dan menghasilkan prestasi budaya dan kultural. Contohnya, Iwan Fals gemar menciptakan lagu yang bernuansa politik dan keadaan rakyat Indonesia sebagai sublimasi terhadap kekecewaan dan harapannya terhadap negeri Indonesia.
b.      Substitusi adalah suatu reaksi kompromi yang dilakukan oleh individu untuk mendapatkan kepuasan yang hampir sama dengan dorongan idnya. Contohnya, Alim adalah seorang anak ustad yang gemar bermain band dan bernyanyi. Alim cemas untuk menyalurkan bakat tersebut sehingga dia menggantinya dengan bergabung ke dalam qasidah Islam.
c.       Kompensasi adalah suatu reaksi kompromi yang dilakukan oleh individu untuk mendapatkan kepuasan dengan mengganti isnting yang harus dipuaskan tersebut. Contohnya, Firman adalah siswa yang menduduki peringkat paling bawah di kelasnya sehingga dia merasa sangat malu. Namun, Firman memiliki kegemaran yang besar di bidang computer sehingga dia kemudian belajar dengan tekun agar menjadi ahli komputer yang dapat memuaskan impuls berkuasanya dalam bidang tersebut.
3.      Represi (Repression) adalah suatu proses perlawanan yang dilakukan oleh individu untuk menghilangkan segala frustasi, konflik batin, ide, insting, ingatan dan fikiran yang dapat menimbulkan kecemasan dengan cara menekan segala impuls yang dianggap mengganggu. Gabungan antara represi dan pemindahan yaitu:
a.       Represi + displacement, contohnya seorang anak bernama Yoga memiliki hidup yang begitu ditekan dan dikekang oleh orangtuanya sehingga di rumah Yoga menjadi anak yang tidak begitu berbaur dengan keluarga. Namun di sekolah, Yoga selalu memberontak dan senang mengamuk kepada gurunya sebagai bentuk kemarahan yang dipindahkan dari orangtuanya.
b.      Represi + symptom histerik, contohnya Mike dan Jessi adalah sepasang suami istri yang akan liburan dan melakukan perjalanan menggunakan mobil. Di perjalanan, mereka mengalami kecelakaan sehingga membuat Mike meninggal dunia. Setelah kecelakaan tersebut, Jessi tidak dapat berjalan lagi meskipun secara fisiologik kaki Jessi tidak mengalami kerusakan.
c.       Represi + psychophysiogical disorder, contohnya Nina adalah seorang remaja yang selalu berusaha menekan rasa marahnya. Suatu hari, Nina merasa sakit di bagian dada ketika sedang menahan amarah, kemudian rasa sakit tersebut terjadi terus menerus setiap kali dia melakukan hal tersebut. Nina kemudian berusaha mengikuti keputusan orang lain atau keputusan bersama alih-alih mengikuti kemauan sendiri sehingga Nina tidak akan menekan amarahnya lagi.
d.      Represi + fobia, contohnya Yunita adalah seorang mantan atlet renang yang phobia terhadap kolam renang. Suatu hari, Yunita sedang bercanda dengan Nina teman atletnya, dan tanpa sengaja Yunita mendorong Nina hingga terpeleset ke kolam renang dan kaki Nina keseleo. Pada saat itu, Yunita mendapat hukuman yang berat dari pelatih mereka. Hingga kini, kolam renang menjadi pemicu munculnya hukuman yang diterimanya dahulu serta harapan masa kecilnya agar Nina mati.
e.       Represi + nomadisme, contohnya Radit adalah seorang narapidana. Setelah keluar dari penjara, Radit memilih tinggal di suatu daerah yang tidak ada seorangpun mengenalnya. Setelah cukup lama bermukim di tempat tersebut, Radit kembali mencari tempat tinggal lain karena tidak senang dengan suasa di tempat barunya. Namun, perpindahan yang dilakukan Radit menjadi intens tergantung bagaimana interesnya saat itu.

4.      Fiksasi dan Regresi (Fixation and Regression)
-          Fiksasi adalah suatu proses pertahanan ego yang dilakukan oleh individu dengan berhenti di tahap tertentu pada suatu perkembangan normal karena tidak mampu atau menganggap tahap selanjutnya begitu berat dan sukar sehingga menimbulkan frustasi dan kecemasan. Contohnya, Nita adalah seorang siswa kelas tiga SMA yang tinggal dengan orangtuanya di daerah. Ketika tamat SMA, Nita diminta untuk melanjutkan pendidikan di kota. Namun karena cemas tinggal sendiri, Nita kemdian minta untuk dikuliahkan di daerah saja agar tetap bisa tinggal bersama orangtuanya.
-          Regresi adalah suatu proses pertahanan ego yang dilakukan oleh individu dengan cara kembali ke tahap perkembangan sebelumnya karena individu merasa nyaman dan puas pada tahap tersebut. Contohnya, seorang anak yang akan memiliki adik. Meskipun secara usia anak tersebut sudah cukup besar, dia akan memperlihatkan tingkah laku seperti anak kecil dengan cara buang air sembarangan, dll., demi mendapatkan perhatian dari orangtuanya meski kebiasaan tersebut telah lama dia tinggalkan.

5.      Pembentukan reaksi (Reaction formulation) adalah suatu proses pertahanan ego yang dilakukan oleh individu dengan cara mengganti impuls perasaan yang datang dengan impuls kebalikan dari yang sebenarnya (menyembunyikan perasaan yang sesungguhnya), seperti rasa cinta diganti benci, rasa ragu diganti percaya, tertatik diganti acuh, dll. Contohnya, seorang remaja pria bernama Anto memiliki dorongan seksual yang cukup besar terhadap lawan jenisnya. Namun, karena tidak ingin merusak imagenya, Anto berusaha tampil sebagai sosok yang agamis dan tidak memiliki ketertarikan yang besar terhadap seksual.

6.      Pembalikan (Reversal) adalah suatu proses pertahanan ego dengan mengubah dan membalikkan perasaan impuls kepada diri sendiri, bukan kepada objek yang dimaksud maupun kepada orang lain. Pada pertahanan ini, status ego diubah dari aktif menjadi pasif. Contohnya, seorang anak bernama Dian tidak menyukai guru biologinya karena menganggap gurunya pilih kasih dalam pemberian nilai. Namun untuk mempertahankan ego, Dian membalik perasaannya menjadi benci terhadap dirinya sendiri karena tidak mampu mengambil hati gurunya.

7.      Projeksi (Projection) adalah suatu proses pertahanan ego yang dilakukan oleh individu dengan mengubah kecemasan neurotik (moral) menjadi kecemasan realistik. Pada pertahanan ini, individu melemparkan impuls-impuls (kesalahan) yang datang pada dirinya ke objek luar untuk mengurangi beban moral yang didapatkan. Contohnya, Nadya adalah seorang remaja yang menyukai Alam teman sekelasnya. Namun karena malu jika perasaannya akan ditolak oleh Alam, Nadya memproyeksikan diri bahwa Alam lah yang menyukai dirinya sehingga Alam yang akan malu karena takut ditolak oleh Nadya.

8.      Reaksi agresi (Aggressive reaction) adalah suatu proses pertahan diri yang dilakukan individu dengan cara melakukan tindakan agresi seperti menyerang lawan untuk menutupi kelemahan yang ada pada dirinya. Reaksi agresi dibagi menjadi lima macam yang akan dijelaskan dengan contoh, yaitu:
a.       Agresi primitif adalah tindakan agresi yang dilakukan oleh individu secara langsung kepada objek sasaran. Contohnya, Alam adalah seorang remaja yang menyukai Nadya teman sekelasnya. Suatu hari Alam menyatakan perasaannya kepada Nadya, namun dia ditolak. Karena tidak terima dengan pernyataan dari Nadya, Alam kemudian melakukan tindakan agresi dengan menghina dan mengancam Nadya.
b.      Scapegoatin adalah tindakan agresi yang dilakukan individu kepada benda-benda karena tidak mampu melampiaskan kemarahan kepada lawan. Contohnya, Niken adalah seorang pelajar SMA yang tinggal dengan orangtuanya. Suatu hari Niken meminta untuk dibelikan gadget baru pada orangtuanya namun permintaannya tidak dipenuhi. Karena marah, Niken melemparkan semua barang-barang yang ada di kamarnya sebagai bentuk dari tindakan agresinya.
c.       Free-floating-anger adalah tindakan agresi yang dilakukan oleh individu secara bebas dan tidak terarah sasaran kemarahannya. Contoh, Niken adalah seorang pelajar SMA yang tinggal dengan orangtuanya. Suatu hari Niken mendapat omelan dari gurunya karena tidak mengerjakan tugas dengan baik. Karena marah, Niken kemudian melampiaskan kemarahannya kepada semua objek, baik itu benda maupun orang-orang disekitarnya.
d.      Suicide adalah tindakan agresi yang dilakukan kepada diri sendiri sebagai bentuk kemarahan pada dirinya. Contoh, Firman adalah seorang pelajar SMA yang tinggal dengan orangtuanya. Suatu hari Firman berkelahi dengan teman sekelasnya hingga mengakibatkan temannya masuk rumah sakit. Karena marah pada dirinya, Firman kemudian mencoba untuk menggantung diri di kamar sebagai bentuk dari tindakan agresinya.

9.      Intelektualisasi (Intellectualization) adalah suatu proses pertahanan diri dengan berusaha mempelajari dan mencari tahu permasalahan yang sedang dihadapinya saat itu agar individu tidak terlibat lebih dalam secara emosional. Intelektualisasi dibagi menjadi empat macam, yaitu:
a.       Rasionalisasi (rationalization) adalah suatu proses pertahanan diri dengan menerima secara rasional alasan-alasan yang dikemukakan oleh lawan dengan menyimpangkan fakta. Contohnya, seorang hakim akan mengadili nenek tua miskin yang mencuri singkong tetangga untuk diberikan kepada cucunya yang kelaparan. Setelah mendengar alasan nenek tua, hakim kemudian menerima secara rasional alasan nenek tua mencuri, walaupun menyimpang dari fakta nenek sebagai pencuri.
1)      Sour-grape rationalization adalah suatu pertahan ego dengan menganggap objek yang begitu diinginkan namun sulit dicapai sebagai sesuatu yang buruk. Contohnya, Nina sangat terobsesi kuliah di jurusan kedokteran namun dia tidak diterima di jurusan tersebut. Nina kemudian menganggap bahwa jurusan kedokteran adalah jurusan mahal yang membutuhkan banyak uang.
2)      Sweet-lemon rationalization adalah suatu pertahanan ego dengan menganggap objek yang dicapai sebagai hal yang paling baik di dunia ini. Contohnya, Nina adalah mahasiswa keperawatan namun dulunya sangat terobsesi untuk kuliah di kedokteran. Nina kemudian berasumsi bahwa jurusan keperawan memiliki lapangan kerja yang lebih luas dari kedoteran dan biaya kuliah yang lebih murah.
b.      Isolasi (Isolation) adalah suatu keadaan yang dimiliki oleh individu dimana komponen afektif dan kognitif saling bertentangan, namun insting tersebut tetap bertahan di kesadaran meskipun tidak ada perasaan puas dan senang yang dimiliki oleh individu tersebut. Contohnya, seorang pembunuh bayaran ketika berhasil membunuh target akan mendapatkan uang yang banyak dari klien, dan tidak akan merasa kasihan sedikitpun karena insting tak sadar yang dimilikinya tidak berfungsi lagi (terisolasi).
c.       Undoing adalah suatu keadaan dimana individu melakukan perbuatan baik untuk menutupi dan menghilangkan tindakan negatif yang pernah dilakukan sebelumnya dan menganggap dengan berbuat kebaikan dapat menebus kesalahannya. Contohnya, ketika sedang ujian statistik, Irwan dengan sengaja membuat contekan. Namun karena takut berdosa, Irwan kemudian membagi jawaban yang didapatkan kepada teman-temannya karena karena menganggap akan mengurangi dosanya dalam menyontek.
d.      Denial adalah suatu keadaan dimana individu secara sengaja menolak stimulus yang dianggap tidak menyenangkan dengan berfantasi atau berhalusinasi. Contohnya, Irwan adalah seorang remaja yang baru saja putus cinta. Setiap akan berangkat ke kampus, Irwan selalu mengirimkan pesan singkat kepada Silvia (mantan pacarnya) dengan kalimat, “Sayang, saya kuliah dulu ya” walaupun hubungan mereka telah berakhir dan pesan singkat tersebut tidak pernah direspon oleh Silvia. Irwan menganggap bahwa hubungan mereka masih baik-baik saja.
10.  Penolakan (Escaping-avoiding) adalah suatu proses penolakan yang dilakukan oleh individu dengan menolak atau menghindari stimulus yang ada secara fisik. Contohnya, Dewi adalah seorang anak yang phobia terhadap gelap. Ketika mati lampu, Dewi menyalan lampu HP dan pindah ke kamar ibunya untuk mengurangi kecemasan.

11.  Pengingkaran (Negation) adalah suatu proses penolakan yang dilakukan oleh individu dengan merepres impuls-impuls dalam bentuk negatif dan melakukan pengingkaran dengan memikirkan hal yang tidak ada atau tidak sama. Contohnya, Isma dan Arman adalah sepasang kekasih. Suatu hari Arman terlambat menjemput Isma selama dua jam ketika mereka akan menonton bersama. Walaupun Isma sangat marah dan jengkel kepada Arman, dia tetap berkata “Siapa yang marah? Saya tidak marah!” ketika Arwan meminta maaf kepadanya.

12.  Penahanan diri (Ego Restriction) adalah suatu proses penolakan yang dilakukan oleh individu dengan menolak usaha untuk berprestasi karena takut menghadapi kegagalan atau hal-hal negatif yang lainnya. Contohnya, Arini adalah seorang siswa SMA yang mencalonkan diri sebagai ketua OSIS. Salama masa survey, Arini merasa akan kalah dengan lawannya sehingga dia mengundurkan diri sebagai kandidat calon ketua OSIS sebelum dilakukan pemilihan tersebut.

Sumber:

Alwisol. (2009). Psikologi Kepribadian (edisi revisi). Malang: UMM Press.

0 comments:

Post a Comment

 

Menulis selalu lebih menyenangkan daripada kerja tugas! Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang